Search for:
Bedah Skripsi

Bedah skripsi

أثر قاعدة تصرف الإمام على الرعية منوط بالمصلحة
Hari : Jumat

Tanggal : 20 juli 2018

Tempat : Mushola atas sakan Dakhilie

Pembicara : Ricky Faishol B.Sc


Beberapa Poin acara bedah Skripsi :


Undang-undang pancasila berdasarkan analisis Al-Quran.

1.      الإله الواحد  diambil dari وإلهكم إله واحد

2.      Kemanusiaan yang adil dan beradab. Konsep ini berasal dari ayat: إن الله يأمر بالعدل والإحسان  dan juga sudah diterapkan oleh Rasulullah SAW. di dalam banyak hadisnya, seperti undang-undang IT. yang tidak memperkenankan mencemarkan nama baik. ولا تجسسوا ولا تنابزوا  أي ولا تبحثوا عن عورات المسلمين (syekh Wahbah.)

Syarat imam yang ke delapan yakni:  أن يكون قريشا (harus dari golongan Quraisy) ini hanya berlaku pada masa Sayyidina Abu Bakar dan Umar. Kata sebagian ulama.

Apakah pemerintahan Indonesia sudah sesuai dengan katagori persayaratan pemimpin dalam pengamatan Syariah?

Bukan من حيث الشروط tidak ada yang bisa memenuhi syarat tujuh tersebut dari sisi kinerja. Sebagaimana yang disebutakan oleh al-Imam Mawardi. Diperkuat oleh Syekh Wahbah Az-Zuhaili. Yaitu Menjaga keamanan dan peraturan umum yang ada di negara tersebut.

Ada tiga undang-undang yang masuk pada sisi kinerja tersebut. Kita membela negara dan pimpinan negara menjadi pengawas langsung para mentri-mentrinya, begitupula keadilan umum. الإدارة العامة وتعيين الموظفين  

Seorang pemimpin berhak mendapatkan dua hak dari masyarakat: pertama hak ketaatan dari masarakat. Presiden memegang perundang-undangan selain yang berhubungan dengan kemaksiatan, yang memberi manfaat kepada mayoritas muslimin.

Dua : hak bantuan/pertolongan dari masarakat. Syekh Wahbah az-Zuhaili menyampaikan Ada pertolongan dengan ucapan dan nasehat sebagaimana hadis : الدين النصيحة قلنا لمن؟ قال : لله ولرسوله ولأئمة المسلمين

Apakah hak menolong itu bisa dikategorikan dengan demo, sebagai aspirasi masarakat?

Ulama kontemporer ada dua pendapat meenegenai masalah ini, ada yang mengharamkan dan yang memerbolehkan, yang mengharamkan adalah ulama Saudi berdasarkan: من تشبه بقوم فهو منهم  dan من أحدث في أمرنا هذا ما ليس منه فهو رد
Yang memporbelehkan adalah Yusuf Qardhawi, tapi mengharuskan beberapa syarat:
Ada 4 syarat. Yang beliau sampaikan.

Amar makruf nahi munkar bisa melalui politik. Seorang imam bisa mengimplementasikan hal itu dengan menghilangkan kebodohan dan mendirikan sekolah-sekola dan melakukan Penyempurnaan.
Kafir Harbi indo ada 4:

Harbi, Dzimmah at-Ta’min Imam, Murtad dan Musyrik.

Dhobithnya harbi bila mayoritas kuffar menguasai mayoritas suatu daerah.
Apakah Indonesia masuk Negara Islam?

Iya, sebagaiman pernyataan Habib Abdurrahman al-Masyhur di kitabnya Bughyah Mustarsyidin, melihat Indonesia ditaklukkan oleh orang-orang islam, begitupula Imam As-Subki dalam Fatawanya dan Syekh Ismail Zain dalam fatawanya bahwa suatu daerah yang mayoritas penduduknya adalah umat islam termasuk darul Islam.

Untuk saat ini Non Muslimnya masuk dalam Dzimmah at-Ta’min Imam, karena tidak ada yang membayar jizyah.

Bagaimana maksud dari nushrah?

Diterangkan  di al-Wajiz fi Fiqih Khilafah. Nushroh di sini adalah nasehat dan bisa diimplementasikan dengan melalui MUI dan orang-orang yang memiliki otoritas di pemerintahan. kita mengadakan konsulidasi bersama mereka. Lalu mediasi, tapi tidak dengan kekerasan.
Yang kedua menolong imam, membela negara dan melaksanakan program kerja yang dirancang oleh pemrintah. 

Adakah solusi yang menengahi/selain demo?

Penyebab demo ada karena motif ketidakpuasan apa yang dilakukan oleh pemerintah. Kita harus menempuh mediasi duduk bersama terlebih dahulu. Munculnya demo karna mediasi yang tidak membuahkan hasil

Bagaimana posisi ulama untuk Tahkik Murodillah?

Jangan sekali-kali penguasa berada di atas ulama, tapi ulama di atas umara’
Thatbiq syariah Islamiyah itu bagaimana?

Bagaimana menaggulangi islamophobia, seakan2 menjadi penghalang terbesar untuk tahtbiq dan taqnin syariah islamiyah.?

Kita harus terus menyebarkan syariat islam dengan seminar-seminar  dan artikel-artikel internet. Menanggulangi liberalism dan pluralism.

 Menempatkan sdm yang memahami syariat islam dengan benar kita tempatkan di pemerintahan, dan mendukung perda islam yag ada di Indonesia. Di dalam bukunya strategi penerapan syariat islma di Indonesia  Dr. Jj Zainuddin mengatakan kalau  80% syariat islam sudah diterapkan di Indonesia meskipun tidak persis seperti di dalam fiqih tapi secara substansial sama. Ini menunjukkan kalau sebetulnya kita bisa menerapkan undang-undang syariah islam di Indonesia. Menerapkan syariah islam bukan berarti menrjang pancasila.
Maksud dari أفضل جهاد كلمة حق عند سلطان جائر apakah mediasi itu secara mutlak tidak diterima?
Dalil yang kita pakai adalah:

ولتكن منكم  dan كنتم خير أمة أخرجت للناس tidak menggunakan dalil yang di atas. Karena tidak nyata terlihat sisi kefasikan imam.

أهمية أصول الفقه للمقلد وكيفية تعامله مع قواعده في يومنا الراهن
أهمية أصول الفقه للمقلد وكيفية تعامله مع قواعده في يومنا الراهن
(المحاضر: د. عبد الله عبد القادر العيدروس)
✔ هل علم أصول الفقه خاص للمجتهد فقط وليس المقلد بحاجة إلى تعلمه؟
يقولون إن علم أصول الفقه في يومنا الحاضر صار من العلوم التي نضحت واحترقت، فلا يستدل به في وقتنا الحالي. وهذه -بوجهة نظري- مصيبة عظيمة فيه. لأن علم أصول الفقه هو الأس الذي ينبني عليه اجتهادات الفقهاء الأربعة. كما عرفنا أن علم أصول الفقه هو دلائل الفقه الإجمالية وطرق استفادتها ومستفيدها. والمقلد هو الشخص الذي يأخذ كلام غيره من غير دليل.
وبهذا التعريف الشائع يظهر تفريق بين المجتهد والأصولي والمقلد. وكأن المقلد لا ينبغي أن ينظر على علم أصول الفقه لأنه في النهاية أصول الفقه دلائل والتقليد أخذ لقول آخرين من غير دليل. فكيف للمقلد أن يهتم بالدليل وهو لا يحتاج إلى النظر بالدليل؟
من أين جاءت هذه الفكرة؟ لما كثرت الكتب الفقهية المؤلفة من الشروح والاختصارات والحواشي صار العلماء يكتفي بنقل الأقوال والأحكام من كتاب إلى كتاب آخر. ويقولون بأن باب الاجتهاد قد أغلق ومفاتحه قد رمي في البحر. حتى يصير في ذهن الطالب أنه لا يستطيع أن يفكر في استنباط حكم جديد في الزمان الذي يعيشه فضلا عن أن يهتم بأن يصل إلى مرتبة الفقيه.
✔ المقلد أقسام ، فليس كلهم على مرتبة واحدة
بادئ ذي بدء لا بد أن نحقق أولا أن المقلد أقسام، ليس كلهم على مرتبة واحدة. وإلا فسنحكم بأن الصحابة في زمان النبي أيضا من المقلدين كنحن. لأنهم أخذوا الحكم من النبي صلى الله عليه وسلم بدون الدليل. فالمقلد أقسام وهناك ما يسمى بمجتهد المذهب وهو من المقلد، أيضا مجتهد الفتوى وهو من المقلد. لو لم نقسم كما هذا صار طالب العلم المقلد خائفا من الاجتهاد. فصار متعلم علم الفقه وعلم أصول الفقه كنسخة الكتاب فقط، بمعنى أنهم تعلموا العلوم فقط لحفظ الكتب ولحفظ التراث. مع أن علم أصول الفقه هو للعمل وللتطبيق له في الواقع العملي.
لو رأينا ما حدث بعد القرن العاشر: هناك ما يسمى بالتنقيح الثاني للشيخين الرملي وابن حجر، حيث رجح الأقوال ويقيس بالمصلحة، لكن ذلك لا يخرجهم عن المذهب، وهما من المقلد للمذهب الشافعي. وأحيانا يثبت الحكم لمسألة جديدة بدليل المصحلة ودليل القياس ودليل شد الذرائع. وكذلك نجد في فتاوى العلماء في عصرنا من يجتهد مثل ذلك. مع أنهم في النهاية ما زالوا مقلدا. لكنهم قدروا على حل المسائل التي تتداول في عصرهم بالقياس والنظير وأخذ المقابل.
فلذلك لو اجتمع في شخص علم أصول الفقه والقواعد الفقهية ومقاصد الشريعة انتهى المعنى لتحقيق أي نهضة من نهضات الإسلام. وإن وقع هناك أخطاء في تأليف أصول الفقه لكن يتحسن بمرور الزمان. وسيتضح ذلك بالنظر إلى تطور علم أصول الفقه. سنجد أين المراحل التي تسبب التأخر والضعف في علم أصول الفقه.
✔ فائدة علم أصول الفقه وعلم القواعد الفقهية وعلم مقاصد الشريعة
إن علم أصول الفقه يوجه التفكير الإسلامي، والتعامل مع الناس، ويرتب الأفكار في حل القضايا الشرعية. وهو أيضا سبب في توحيد منهجية التفكير للمذاهب الأربعة، حيث يترتب أن هناك أدلة متفق عليها وأدلة مختلف فيها. وهو أيضا أداة أولى للاجتهاد الفقهي.
أما علم القواعد الفقهية قال السبكي: من أراد أن يملك الفقه يضبطه بالقواعد. لأنك إذا ربطت القاعدة ربطت الفروع الفقهية. ولا بد أن نتعلم كيف ندرس أصول الفقه كما من أجلها أنشئ ، مثل في مسألة كيف نعرف علة تحريم الخمر فنحكم ونقيس على المشروبات الأخرى التي خفيت فيها علة الخمر.
فمثل هذه القضايا المعاصرة والمتجددة نستطيع أن نعرفها من خلال علم أصول الفقه. وأيضا عندما تعارضت المصلحة في الأحكام ، نستطيع أن نعرف من خلال فن مقاصد الشريعة. من خلال هذا الدليل الإجمالي ، نستطيع كفقيه وعالم أن ننظر وترجح المصالح والمفاسد. فهذه العلوم الثلاثة لا يفصل بعضها من بعض. قبل عرض الدليل أمام المستفتي يمكنك أن تقنعهم بسبب أصول الفقه ثم بعد ذلك ترجع إلى الكتب الفقهية لدعم ذلك الرأي.
قال الإمام الشوكاني بإن الاجتهاد في العصر الحاضر أحوج بالنسبة إلى الزمان السابقة، لأن الآن العلوم والكتب والتراث منتشرة في العالم وسهل الوصول والحصول عليها. لكن سبب تأخرنا من الزمان السابق هو الضعف والكسل ، فلذلك اعتبر الباب كأنه قد أغلق.
في السنن النبوية ،ستجد هناك كان الصحابة إذا أراد أن يحكم في مسألة فقهية معينة جمعوا الناس من الفقهاء للاجتهاد الجماعي حتى يصلوا إلى الحكم الشرعي، وهذا مثل المجمع الفقهي في يومنا الحاضر.
✔ أسباب تدوين علوم أصول الفقه
كان في فترة التاريخ الأولي العلماء يستنبطون مسألة فقهية دون منهجية واضحة للاستنباط ، فتجد للمجتهد عدة أقوال في مسألة واحدة. فجاء الشافعي لترتيب ذلك في قواعد تربط الاستنباط في تعامل الناس بالنصوص. فألف كتاب الرسالة.
ارتكز في كتابه “الرسالة” على أمرين : مبحث المعاني ومبحث دلالة الألفاظ. يتطرق إلى مبحث الحروف ولا اللغة من حيث هي اصطلاحية أم توقيفية ، بل تكلم عن مبحث المعاني ودلالة الألفاظ كالأمر والنهي والمجمل والمبين . لا يتكلم عن أصول الدين، لأن الغرض حينئذ مجرد وضع المنهج الفكري الفقهي للاستنباط. أما غير ما لم يكتبه الشافعي هو لا يحتاج إلى كتابته لأنه من الأمور التي قد علمت بالضرورة.
نمط المتقدمين مركز في هذه المباحث. فمتى امتزج علم أصول الفقه مع علم الكلام؟ جاء في القرن الثالث الامتزاج في فن أصول الفقه بأصول الدين أو علم الكلام. وهذا بسبب نشاط المعتزلة الذين ينشرون الشبهة فردهم أهل السنة بتأليف الردود في مبحث علم الكلام. ولقوة المعتزلة في علم الكلام حيث سلط الدولة بذلك ، فاضطر علماء أهل السنة بالكلام على علم الكلام وعلم اللغة وعلم الحديث، وصار أصول الفقه كعلم الخلاف ، في كل مسألة من مسائلها خلاف بين الأشعري والمعتزلي. أين علاقته بالاستنباط؟
بسبب هذا صار علم أصول الفقه الذي هو منهج عملي ينتقل إلى منهج فلسفي. دخله علم الكلام فتكلم فيه عن علم المنطق. وكذلك دخل عليه العلوم الغيبية التي تكلمت عن أمور الآخرة التي لا دخل لها في الاستنباط. فصار في ذهن طلاب العلم أن تعلم علم أصول الفقه هو تعلم الأشياء غير واقعية وليس فيها فائدة مهمة.
✔ مرحلة التجديد في أصول الفقه:
وقع التجديد في علم أصول الفقه لا في أصول الفقه ، فألف العز بن عبد السلام القواعد الفقهية ، يتكلم عن أمور منها المصالح والمفاسد وبين منهجية الترجيح وكيفية الاستنباط من دون الكلام على علم الكلام. ثم جاء بعد ه الإمام الشاطبي فألف كتابه المسمى بـ”الموافقات” فأبعدت كل شيء لا يتعلق بوظيفة أصول الفقه في الاستنباط وجرده ذلك كله. وميز بين المسائل الأصولية واللغوية. نعم إن الأصولي يحتاج إلى علم اللغة ، لكن الأحسن لا يجمع هذين الفنين في علم واحد. فمن أراد أن يتعلم علم اللغة فليرجع إلى كتب اللغة.
ثم جاء بعد ذلك الإمام الشوكاني في كتابه إرشاد الفحول ، يرى أن الاجتهاد في الراهن أيسر من الزمان القديم ، لأن السنة والتفاسير كلها مدونة ، فيرى أن كلام بعضهم بأن باب الاجتهاد مغلق كلام لا ينبغي أن يثار.
✔ وظائف علم أصول الفقه

علم أصول الفقه لها وظيفة. أولا: تفسيرية ، من خلالها يعطي لنا منهج متكامل لفهم نصوص الشرع كالقرآن والسنة. وذلك من خلال الكلام على دلالة الألفاظ، والمطلق والمقيد، والأمر والنهي، والعام والخاص، والمنطوق والمفهوم.

ثانبا: ضبط قواعد الاستنباط ، عن طريق تبيين عن أبحاث مبحث الأدلة كيف نرجحها وكيف نجمعها.
ثالثا: وضع طرق الاستنباط ، مجردة عن علوم أخرى لا علاقة لها بعلم أصول الفقه.
رابعا: ترشيدية ، لأن النصوص قليلة والوقائع كثيرة ، فنحتاج إلى القواعد المنهجية العقلية المستندة إلى نصوص ، فيمكن أن نستنبط بها الأحكام الشرعية في كل المسائل الحديثة التي توجه إلينا اليوم.
فجاء القياس ، ومسالك العلة ، والترجيح بين العلل.
كثير من العلماء الذين أبعدوا مسألة الجدل من علم أصول الفقه. كالإمام الشعراني مثلا ، كان اختصر جمع الجوامع فحذف كل المسائل المتعلقة بالجدل ، أثبت كيفية مسالك العلة ثم قوادح العلة التي تؤثر في صحة العلة. لا يتكلم عن مسألة الجدل.
فصار بذلك كله في ذهن الطالب أن هذا العلم كأنه علم جامد. واعتبره علما غير واقعي. لأنه كأنه مجرد الكلام عن علم الخلاف بين المجتهد. والمقلد لا دخل له بذلك كله. فركز في التفريق بين علم أصول الفقه من حيث هي علم عملي لا فلسفي ولا جدلي. وأيضا لا بد علينا أن نتعلم علم أصول الفقه مع علم القواعد الفقهية وعلم مقاصد الشريعة حيث بذلك كله نستطيع أن نحل مسائل جديدة توجه إلينا في يومنا الحاضر.
* والله أعلم *


فرصة السؤال والجواب:

✔ محي الدين: كيف نفتي اليوم مع تطبيق علم أصول الفقه؟

ج: لا بد بالآلة ، بنقل الكلام للمتقدمين ، أما بالمسألة التي لم يتكلم بها السابقون ..فالمفتي اليوم لا يمكن أن يدرك بجميع المسائل كلها ، فالأحسن أن نستفيد كثيرا بما يسمى بالمجامع الفقهية ، حيث اجتمع فيه كثير من أصحاب المهنة المختلفة. وأيضا بفقه النفس التي تحصل بالممارسة ، -راجع ما قد كتبه الشيخ بافضل- حيث يبين ويدرك كيف يستنبط الأحكام الفقهية ،

✔ الجفري: هل باب الاجتهاد مغلق في جميع المسألة الأصولية ، والفروعية ؟ أو فقط في الأصولية؟

ج: الجزئية لا يغلق الباب للاجتهاد فيها ، وذلك بالقياس ،

✔ القدري: كيف طريقة العلاج للتعصب في تطبيق أصول الفقه ؟ لأنهم اختلفوا ولم يرد أن يجتمع بعضهم بعضا في رأي واحد مع أنهم فهموا علم أصول الفقه وعلم مقاصد الشريعة؟ لماذا لم يجتمع في المجمع الفقهي؟

ج: ظهر من الجدل والخلاف التعصب ، فالإخلاص في الاجتهاد هو العلاج. كما قاله الشافعي بأنه يحب أن يظهر الحق على المعترض لا منه ، فالعصبية تحصل من النفس، ومن الهوى ، فيحكم بما أراده، لا ما أراده الله ، لأن أصول الفقه هي منهج فكري شرعي ، كل الأدلة ستصل إلى الحكم ، إلا أن يعكره النفس ، وكثير ذلك بسبب السياسة ، لأمر سياسي ، وذلك أمر خطير لأنه من معاني حديث من كذب علي متعمدا فليتبوأ مقعده من النار. ولا سيما لو كان ذلك بإلغاء النص الواضح فأخذ الحكم الذي يوافق هواه.

NOTULASI SEMINAR “EKSISTENSI SANTRI DALAM KEJAYAAN NKRI”

Notulasi Seminar “Eksistensi Santri Dalam Kejayaan NKRI”

Narasumber : DR. Segaff Baharun, M.H.I
Moderator : Syauqi Al Muhdhor, B.Sc
Notulen : Nofal Ali
Tanggal & Waktu : Jumat, 23 Februari 2018, pukul 21.00 – 23.00 KSA
Tempat : Auditorium Fakultas Sharea and Law Universitas Al Ahgaff.

Poin – Poin berlangsungnya seminar :

- Moderator membuka acara.
- Moderator mempersilakan narasumber untuk menyampaikan materinya.

- Sesi Penyampaian Materi :
o Silakan kita jadi doktor, silakan kita jadi profesor, tapi kesantrian kita harus yang paling hebat. Karena yang menjadikan Indonesia sebagai negara terbanyak muslimnya itu adalah santri, yaitu para wali songo.
o kesantrian itu bukan hanya terkait dengan lahir saja, tapi juga sangat terkait dengan batin. Yaitu terkait erat dengan kekuatan Allah subhanahu wa taala.
o Untuk mendapatkan kepercayaan masyarakat atau bahkan negara, tak cukup hanya dengan kita menjadi doktor saja tanpa kesantrian. Karena empat unsur kejayaan mulai dari bahagia, sejahtera, aman dan sentosa (yang akan diwujudkan di NKRI) itu harus melalui jalur kesantrian.
o tentang resolusi jihad yang diprakarsai oleh Kiyai Hasyim, sebuah catatan sejarah yang dapat menyadarkan kita semua bahwa dengan bantuan dan kekuatan Allah, kekuatan yang tampaknya kecil dapat mengalahkan kekuatan yang lebih besar. Sebagaimana kisah-kisah para nabi di zaman dahulu ketika menghadapi musuh-musuhnya yang berlipat-lipat ganda jumlah dan kekuatannya. Semua musuh dikalahkan oleh kekuatan yang tak masuk di akal.
o Semua kekuatan yang ada itu milik Allah. Maka yang perlu kalian tekankan sekarang ini adalah belajarlah karena kalian adalah santri. Bukan karena kalian adalah pelajar atau mahasiswa.
o Al Faqir berjuang untuk mendapatkan gelar doktor itu bukan karena agar bisa diterima sebagai pegawai PNS atau mengajar di Perguruan Tinggi. Semua al faqir lakukan hanya untuk membuat silau para mata yang memandang. Gelar ini adalah sebuah senjata yang bisa kita gunakan agar kita bisa masuk ke berbagai kalangan dan diundang dakwah dimana-mana. Berbeda ketika kita hanya seorang kyai atau santri saja.
o Belajar di perguruan tinggi tidak mesti akan menghilangkan kultur salaf pendidikan kita. Sungguh dengan belajarnya kalian sebagai santri sekaligus mahasiswa di sini adalah hal yang luar biasa. Karena sesungguhnya kalian telah memperbanyak modal kalian untuk menyenangkan hatinya Baginda Rasul Muhammad shallallahu alaihi wa sallam. Namun jangan salah, gelar dan santri saja tanpa ada bekal keilmuan yang kompeten itu masih tidak cukup.
o Kalo kita sudah bisa mengumpulkan dua senjata sekaligus, yaitu senjata pertama gelar yang bisa menggambarkan sesuatu yang lahir dan senjata ilmu kesantrian yang menggambarkan sesuatu yang batin maka kita bisa berdakwah masuk kemana-mana.
o Kakek dan nenek moyang kita telah mengajarkan kita secara tersurat dan tersirat dalam lagu kebangsaan kita untuk membangun jiwa kita terlebih dahulu baru kemudian membangun raga kita. Bagaimana mungkin jiwa tersebut dapat dibangun hanya dengan dua jam pelajaran agama dalam setiap satu pekannya?
o Ustadz Segaf Baharun memiliki sebuah majelis di kota Bangil, Pasuruan, Jawa Timur yang bernama Majelis Subuhan Al-Busyro. Majelis ini tak hanya berisikan pengajian subuhan saja, namun beliau rangkai agenda tahajud berjamaah, subuh berjamaah, baca yasin, wirdullatif, wirid sakron, shalawat daf’ul bala’, shalawat al-busyro, kemudian dilanjutkan dengan pengajian 30 menit dan diskusi interaktif selama sepuluh menit.
Bahkan di Majelis Subuhan Al-Busyro ini, berkumpul di dalamnya 1.500-2.000 jamaah yang di antaranya adalah para anggota dewan. Baik itu eksekutifnya dan bahkan legislatifnya. Juga masyarakat Bangil yang terdiri dari berbagai macam warna ormas dan keyakinannya.
Menariknya lagi dari majelis ini, beliau telah merangkai program untuk masuk ke berbagai sekolah negeri di Bangil tanpa dibayar gaji. Semua beliau lakukan agar setiap kalangan remaja yang ada dapat tersentuh oleh ilmu agama lebih dari apa yang mereka dapatkan selama ini.
o Kemudian Ustadz Segaf Baharun juga mengajarkan kita cara untuk menyikapi para pelajar yang non-santri.
o Mereka semua adalah saudara semuslim kita, jadi jangan kita musuhi mereka. Semua harus kita rangkul bersama. Kita sudah tahu sabda nabi, bahwa orang yang beriman adalah orang yang berharap untuk saudaranya seperti yang ia harapkan untuk dirinya sendiri. Dalam artian, kita tidak mau masuk surga kecuali mereka juga harus ikut masuk surga.
o Setelah berjalan selama 30 menit, di akhir pemaparan beliau membagikan sebuah resep ampuh yang bisa kita amalkan agar memiliki mental yang kuat serta jiwa yang tangguh, sehingga kita bisa hidup dimana saja, dengan situasi apa saja, tidak pernah takut untuk kehilangan apa saja ” Saya punya abah Habib Hasan Baharun berpesan kepada saya, wahai Segaf harus kau tanamkan di dalam dirimu bahwasanya kau adalah manusia yang paling buruk dan paling rendah di dunia ini. Bila kau berhasil tuk merasakan dan menanamkannya di dalam dirimu, maka kau akan jadi orang yang sukses dalam mengarungi kehidupan di dunia ini.’’
‘’Mengapa ayah saya berkata demikian? Karena ketika ada seseorang yang memuliakanmu, menjunjung tinggi dirimu, (berkat resep ini) spontan kau akan bergumam, “Masya Allah, masa orang kayak saya ini layak tuk dimuliakan. Ini pasti (bukan karena saya orang mulia, tapi) memang karena orang tersebutlah yang memiliki akhlak mulia.” Dan juga, ketika ada seseorang yang mencelamu, atau ketika kau tidak dipedulikan oleh orang lain, maka (berkat resep ini) spontan kau akan merasa bahwa ungkapan dan sikap seperti itu memang pantas ditujukan untukmu.’’

- Sesi Tanya Jawab :
o Peran ulama dalam politik ?

Ulama harus berperan dalam politik, tetapi secara tidak langsung, ada koridor dan batasan-batasannya, karena kedudukan ulama jauh lebih tinggi dibandingkan dengan kedudukan umara’ (pemimpin). Ulama itu milik semua umat islam, ilmu yang ada di dalam diri ulama sifatnya rahmatan lil ‘alamin untuk semua golongan manusia, maka jika seorang ulama terjun langsung kedalam dunia politik sama saja dia menurunkan kedudukan yang Allah telah amanahkan kepada dirinya, disamping itu, kalau seorang ulama terjun langsung kedalam dunia politik maka secara otomatis dirinya akan terkotak-kotakkan dengan blok, partai dan golongan tertentu, tentu ini akan mencederai sifat ulama yang milik semua umat “rahmatan lil ‘alamin” itu tadi.

Selayaknya di dalam majelis ilmu jangan ada unsur-unsur politik, karena di dalam majelis ilmu terkandung ilmu yang diwarisi dari Baginda Nabi Muhammad SAW, milik semua umat, kalau di dalam majelis ilmu ada unsur politik ditakutkan akan terkotak-kotakkan dengan blok, golongan dan partai tertentu. Maka barangsiapa yang memuliakan ilmunya Nabi Muhammad SAW, dia akan mulia.

Kita tidak terjun dalam dunia politik, tetapi kita jangan memusuhi dan anti politik. Kita harus bisa menempatkan diri kita sesuai dengan kedudukannya masing-masing.

- Sesi Penutup :
o Beliau berpesan kepada para penuntut ilmu untuk memantapkan niat dan bermujahadah dalam membersihkan hati.
o Niat kita untuk belajar, meninggalkan orang tua, semuanya kita niatkan untuk membahagiakan Nabi Muhammad SAW.
o Barang siapa yang di dalam hatinya menggebu-gebu niat membahagiakan Nabi Muhammad SAW, maka dia akan dicintai oleh Nabi Muhammad SAW, siapa yang dicintai oleh Nabi Muhammad SAW maka dia akan cepat sampainya, karena dunia ini apa kata Nabi Muhammad SAW, dunia ini tercipta dari Nur Nabi Muhammad SAW.
o Mujahadahkanlah diri kalian dalam membersihkan hati, karena hati itu komponen yang sangat penting untuk seseorang menerima ilmu العلم في الصدور لا في الستور Letaknya ilmu itu di hati, bukan di dalam tulisan aksara semata.

Seminar selesai pukul 23.00 KSA.

Sekilas Tentang Kejurnalistikan

1.   Pentingnya Menulis
  • Tampil di era digital mendominasi bentuk tulisan
  •  Dengan tulisan, penulis menjadi guru di berbagai penjuru
  • Menulis adalah bekerja untuk keabadian
  •  Tulisan adalah senjata
  • Meningkatkan daya kritis dan kejelian berfikir 
  • Pemegang senjata musti disegani
2.   Pengertian Jurnalisme
Arti jurnalisme dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah pekerjaan mengumpulkan, menulis, mengedit, dan menerbitkan berita dalam surat kabar dan sebagainya. Hal-hal yang berkaitan dengan jurnalisme dikatakan jurnalistik.
3.   Pengertian Reportase dan Berita
Reportase dalam KBBI memiliki dua arti, pertama: pemberitaan, pelaporan, kedua: laporan kejadian.
Sedangkan berita adalah laporan mengenai suatu peristiwa atau kejadian yang terbaru (aktual); laporan mengenai fakta-fakta yang menarik perhatian, dinilai penting, atau luar biasa.
Sebuah berita yang baik ialah berita yang memiliki nilai, dicirikan antara lain:
1. Objektif: berdasarkan fakta, tidak memihak.
2. Berita itu tidak biasa: besar, aneh, janggal, tidak umum, menarik.
3. Aktual: terbaru, belum “basi”.
4. Informatif.
5. Berdampak luas.
6. Sesuai fakta tanpa opini.
7. Penting: pengaruh bagi orang banyak; menyangkut orang penting/terkenal.
 8. Tulisan tidak terlalu panjang dan bertele-tele. 
 

A.Unsur Berita

    5 W + 1 H
                (1) What – Apa yang terjadi dalam suatu peristiwa?
                (2) Who – siapa yang terlibat di dalamnya?
                (3) Where – di mana terjadinya peristiwa itu?
                (4) When – kapan terjadi, pukul berapa dimulai dan berakhir.
                (5) Why – mengapa peristiwa itu terjadi?
                (6) How – bagaimana terjadinya?
    B. Pendekatan dalam reportase
    – Wawancara narasumber.
    – Observasi ke lapangan
    – Riset dokumentasi, baik melalui buku, majalah maupun media online.
    C. Langkah Sebelum Menulis Reportase atau Berita
    – Hadir langsung saat peristiwa
    – Analisis kejadian
    – Jika kegiatan berupa seminar ilmiah maka pahami dulu tema yang akan dikaji
    – Siapkan alat perekam
    – Jeli pada poin yang disampaikan narasumber
    D. Langkah awal menulis reportase
    1. Membuat judul singkat, padat dan menarik.
    2. Mengumpulkan data 5W 1H.
    3. Membuat kerangka berita.
    4. Memformat dan membentuk tulisan.
    – Biasanya paragraf awal dan terakhir dituliskan hasil dari 5W
    – Isi berita memaparkan 1H
    – Menyuplik perkataan narasumber. 
    Jika cuplikan secara tekstual maka setiap kata yang ditulis harus sesuai dengan apa yang diucapkan narasumber, tanpa tambahan, pengurangan maupun perubahan. Boleh juga menyuplik secara tidak tekstual namun harus sesuai dengan maksud narasumber, dan cuplikan tersebut menjadi tanggung jawab penulis.
    4.   Tips menulis reportase dengan baik
    A. Perhatikan kaidah EYD/PUEBI (Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia)
    salah satu faktor yang memengaruhi kualitas sebuah tulisan adalah kerapian dan kesesuaian tulisan pada kaidah-kaidah yang telah diatur dalam PUEBI. Berikut beberapa aturan singkat sesuai PUEBI yang banyak dijumpai di sebuah tulisan. 
    (a). Huruf kapital.
    Huruf kapital atau huruf besar dipakai untuk:
    – Huruf pertama kata pada awal kalimat.
    – Huruf pertama pada sebuah nama orang, nama tahun, bulan, hari, dan nama wilayah geografis. Huruf kapital tidak dipakai untuk kata bin pada nama orang. Misalnya: Abdullah bin Muhammad.
    – Huruf pertama semua kata di dalam judul buku, majalah, surat kabar, dan makalah, kecuali kata tugas seperti, di, ke, dari, dan, yang, dan untuk yang tidak terletak pada posisi awal.
    – Huruf pertama unsur singkatan nama gelar dan pangkat. Misalnya: B.Sc. bachelor of science, S.Pd. sarjana pendidikan.
    (b). Titik-koma
    Tanda titik dipakai pada akhir sebuah kalimat yang bukan pertanyaan atau seruan. Misalnya: Ayahku tinggal di Surabaya.
    Tanda koma dipakai di antara unsur-unsur dalam suatu perincian. Misalnya: Saya membeli buku, pena dan tinta. Juga dipakai untuk memisahkan anak kalimat dari induk kalimatnya jika anak kalimat mendahulu induk kalimat. Misalnya: Kalau ada undangan, saya akan datang.
    Penulisan titik dan koma tidak boleh dipisahkan spasi dari kata sebelumnya, dan harus diberi spasi untuk kata setelahnya.
    (c). Penulisan kata depan di, ke dan dari.
    Kata depan di yang digunakan pada kata tempat dan waktu berbeda dengan kata di yang digunakan untuk kata pasif. Penggunaan kata di untuk kata tempat dan waktu harus dipisah dengan spasi, karena di tersebut adalah kata tersendiri. Lain halnya dengan di dalam kata pasif, maka harus digandeng dengan kata kerja tersebut.
    Contoh: Zaid dipukul oleh Amar di Masjid.
    Kata depan ke dan dari ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya, kecuali di dalam gabungan kata yang sudah lazim dianggap sebagai satu kata, seperti kepadadan daripada.
    Contoh: Zaid berangkat ke Bandung pagi tadi.
    B. Tidak sembarang menyingkat kata.
    Dalam tulisan resmi atau artikel, penulis tidak diperkenankan menyingkat kata dengan sembarangan. Setiap kata harus ditulis dengan ejaan yang sempurna. Misalnya: Zaid adalah tmnku yg baik. 
    C. Atur panjang paragraf.
    Salah satu hal yang membuat tulisan mempunyai nilai adalah kerapian tulisan dengan panjang tiap paragraf yang selaras dan teratur. Sebagian penulis ada yang membatasi tulisan di setiap paragrafnya dengan berapa puluh kata, sekian baris dan sebagainya.
    D. Atur panjang setiap kalimat.
    Membaca itu seperti maraton. Yang mengatur kecepatan lari dan nafas dalah penulis. Maka sebagai penulis, kita musti atur panjang lintasan dan ritme bacaan. Beri kesempatan pembaca untuk mengatur nafasnya. Sebuah kalimat yang terlalu panjang, atau dengan peletakan titik-koma yang tidak beraturan, akan membuat para pembaca merasa cepat letih, bosan dan ngos-ngosan.
    E. Atur jalannya alur tulisan.
    Agar tulisan berasa mengalir, perlu disajikan dengan alur yang rapi dan runtut. Hal ini bisa diatur sejak penyusunan kerangka tulisan, atau dengan mengulang-ulang kembali membaca tulisan sebelum dipublikasikan.
    F. Tidak banyak mengulang diksi kata yang sama.
    Salah satu hal yang mengurangi kualitas tulisan adalah banyaknya satu diksi kata yang terulang dengan jarak yang berdekatan. Maka, usahakan dalam satu paragraf singkat tidak terjadi satu diksi yang terulang. Perbanyak perbendaharaan kata yang sinonim untuk modal tulisan Anda. Seperti kata adalah, ialah, merupakan, yaitu, yakni dsb. Ketika, saat, pas, sedangkan, sementara dll.
    5. Apa yang harus diperhatikan seorang reporter
    1. Sering baca reportase atau tulisan orang lain.
    2. Kembangkan kualitas baca.
    3. Serap kosakata saat membaca.
    4. Biasakan buka KBBI.
    5. Belajar gaya kepenulisan.
    6. Fahami alur fikir penulis sebuah tulisan.
    7. Belajar cara menyetir pembaca.
    8. Patuhi kode etik jurnalistik.
    9. Gunakan bahasa penyampaian yang sopan.
    6. Contoh Reportase
    Seminar Ilmiah Fikih Kontemporer Angkat Tema Virus HIV/AIDS
    Tarim – Kamis malam (9/3) seminar ilmiah seputar fikih kontemporer digelar di Auditorium Universitas Al-Ahgaff Tarim Yaman. Acara ini digelar atas kerjasama pengurus PPI Hadhramaut-Yaman, PCI NU Yaman, FMI Yaman dan Asosiasi Mahasiswa Indonesia (AMI) Al-Ahgaff. 
    Dua dosen senior Al-Ahgaff hadir mengisi seminar kali ini, Sayyid Dr. Mosthafa bin Smith sebagai narasumber utama, dan Sayyid Dr. Mohammad bin Abdul Qader Al-Aydrus yang juga merupakan Direktur Institut Ilmu Hadits Darul Ghuraba Tarim sebagai narasumber kedua sekaligus pembanding.
    Seminar ini fokus membahas bagaimana sikap seorang ulama fikih mampu menghadapi permasalahan kontemporer yang belum pernah terjadi dan tidak tertulis di kitab-kitab ulama terdahulu. Dalam hal ini, Dr. Mohammad Alaydrus menekankan bahwa seorang ulama seharusnya mampu mengkaji hal-hal baru yang terjadi di masanya, tidak hanya mengeluarkan fatwa halal dan haram, namun juga memberikan sebuah solusi untuk mengatasi masalah tersebut.
    Sebagai penunjang, disajikan pula sebuah makalah ilmiah berjudul “Faskh an-Nikah bi Fairus al-Aidiz” karya riset narasumber utama Sayyid Dr. Mosthafa bin Smith. Dalam makalah itu, Dr. Mosthafa memaparkan kajian jikalau salah satu dari pasangan suami istri dinyatakan positif mengidap virus HIV/AIDS apakah pasangannya mempunyai hak khiyar untuk memutus akad nikahnya ataukah tidak.
    HIV merupakan sebuah virus berbahaya yang menyerang dan merusak sistem kekebalan tubuh hingga menyebabkan kondisi AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome) yaitu lemahnya sindrom kekebalan tubuh. Sampai saat ini para ilmuwan belum berhasil menemukan obat yang dapat menyembuhkan pengidapnya secara total. 
    Virus ini oleh Dr. Mosthafa dianalogikan dengan penyakit Judzam (Lepra) dan Barosh (Kusta) dengan titik temu sama-sama virus atau penyakit berbahaya, dapat menular pada pasangan maupun anaknya, serta menjadi faktor terhalanginya hubungan suami istri.
    Dengan demikian, seorang suami atau istri yang dinyatakan positif berpenyakit HIV/AIDS atau baru mengidap virus HIV belum sampai tahap sindrom AIDS, maka pasangannya mempunyai khiyar dan berhak untuk memutus hubungan pernikahan, bahkan jika ia yakin akan tertular maka haram baginya berhubungan badan.
    Seminar ilmiah kali ini berjalan penuh antusias dari ratusan peserta yang terdiri dari para mahasiswa Al-Ahgaff dari berbagai negara, juga para pelajar lain dari luar Al-Ahgaff. Acara dimulai pukul 20.30 sampai 23.30 KSA dan ditutup dengan sesi doa serta penyerahan sertifikat penghargaan kepada kedua narasumber yang diserahkan oleh Taufan Azhari selaku ketua PPI Hadhramaut-Yaman. (Azro)
    PPI HADHRAMAUT adakan seminar dan halal bihalal bersama Habib rizieq bin syihab
    PPI Hadhramaut, PPI Yaman, PCI Nu yaman, FMI Yaman, AMI Ahgaff dan FLP Hadhramaut adakan Halal bi Halal dan Seminar bersama Habib Muhammad Rizieq Syihab
    Sudah menjadi agenda rutinan pelajar Indonesia yang berada di Hadhramaut mengadakan halal bihalal tiap tahunnya. Namun acara halal bihalal tahun ini sedikit berbeda dengan acara halal bihalal ditahun sebelumnya. Pelajar Indonesia di Hadhramaut kedatangan seorang tokoh yang sangat istimewa, beliau Imam Besar FPI Habib Muhammad Rizieq Syihab, seorang ulama yang terkenal sangat getol melakukan amar ma’ruf dan nahi munkar dan juga seorang ulama yang berkaliber dan berwawasan luas. Tentulah pelajar Indonesia di Hadhramaut tidak menyia-nyiakan kesempatan emas untuk menimba ilmu dari beliau ini. Maka dengan itu, Asosiasi Mahasiswa Indonesia Al-Ahgaff bersama dengan Ppi Yaman, Ppi Hadhramaut, FMI Yaman, PCI-NU Yaman, Flp Hadhramaut dan segenap organisasi lainnya berinisiatif menggelar seminar ilmiah yang dinarasumberi oleh beliau.

    Acara halal bihalal sekaligus Seminar ilmiah kebangsaan tersebut terlaksana pada hari Rabu 5 juli 2017 bertempat di Convention Hall al-Habib Abdul Qodir As-Segaf, Rubat Imam Al-Muhajir, Husaisah, Hadhramaut. Acara yang berlangsung mulai pukul 8.30 Pagi s/d 11.30KSA berlangsung begitu menarik.
    MC pada acara tersebut adalah Syd Hafiz Al-Qodri (Mahasiswa semester 6 Univ. al-Ahgaff) dan dimoderatori oleh Gus Imam Rahmatullah (Mahasiswa semester 10 Univ.Ahgaff yang sekaligus Ketua Umum PCI-NU Yaman periode 2015-2016). Acara tersebut dibagi menjadi dua sesi. Sesi pertama diisi dengan seminar kebangsaan dan sesi kedua diisi dengan dialog ilmiah.
    Seminar Kebangsaan dan Diskusi Ilmiah tersebut berlangsung begitu menarik dengan dihadiri oleh pelajar Indonesia yang ada di Hadhramaut dari berbagai latar belakang instansi pendidikan, diantaranya: Universitas Al-Ahgaff, Rubat Tarim, Darul Musthafa, Rubat Alfath wal Imdad, Rubat Seiyun, Rubat muhajir, dsbg. Para audiens terlihat sangat antusias mengikuti jalannya seminar dan diskusi.
    Beberapa materi yang disampaikan oleh Habib Muhammad Rizieq Syihab diantaranya:
    -Sejarah terbentuknya pancasila
    -Peran ulama dalam pembentukan NKRI
    -Pilar-pilar kebangsaan Indonesia
    -Peta dakwah di Indonesia
    Beliau juga menaruh harapan besar kepada seluruh pelajar Indonesia di Hadhramaut sebagai penerus estafet dakwah ahlussunnah wal jama’ah kedepannya agar lebih gigih dalam menuntut ilmu dan belajar, mengingat tantangan dakwah kedepan yang sangat kompleks dan beragam.
    Acara diakhiri dengan mushafahah atau salam-salaman antar pelajar Indonesia dilanjutkan sholat dzuhur berjamaah dan makan siang bersama.
    (Gamal Abd Nasir)
    _____________
    *Liputan AhgaffPos

    Gelar Seminar Ilmiah Perdana, PPI Angkat Tema Tasyabuh Bil Kufar

    Tarim, 22 Januari 2017
        Departemen Pendidikan dan Dakwah Persatuan Pelajar Indonesia (PPI) Hadhramaut, bekerjasama dengan Pengurus Cabang Istimewa Nahdlatul Ulama (PCINU) Yaman dan Asosiasi Mahasiswa Indonesia (AMI) Ahqaff menggelar nadwah/seminar ilmiah perdana masa bakti PPI tahun 2016-2017 di ruang auditorium universitas Al-Ahqaff, Tarim, Hadhramaut, Yaman.
          Acara yang dilaksanakan pada hari senin, 22 Januari 2017 ini menghadirkan dua orang narasumber, DR. Alwi bin Hamid bin Syihabuddin guru besar ilmu hadits Universitas  Hadhramaut, Yaman dan DR. Muhammad bin Abdul Qadir Alydrus mantan dekan Universitas Al-ahqaff sekaligus direktur ma’had Ghuroba lil hadits wa ulumuh di kota Tarim. Sebanyak lebih dari 150 pelajar yang ada di universitas Al-Ahqaff, baik dari para pelajar Indonesia sendiri, pelajar Somalia hingga pelajar Tanzania nampak bersemangat untuk mendengarkan muhadoroh yang akan disampaikan oleh kedua narasumber.
     Seminar sendiri berlangsung lancar, seru dan menyenangkan. Antusias hadirin begitu terlihat lewat banyaknya pertanyaan yang masuk kepada narasumber di sesi pertanyaan. Selain itu, moderator juga mampu mencairkan suasana dengan baik.
       Dimoderatori oleh habib Hafidz Al-qodri mahasiswa mustawa tiga kulliyah syariah, seminar ilmiah kali ini dimulai pada pukul 20.30 KSA dengan dr. Alwi bin Hamid bin Syihabuddin sebagai pembicara yang pertama.
       Dalam materi yang ia sampaikan, beliau sempat menyampaikan bahwa tema tasyabuh bil kufar (menyerupai orang kafir) seperti ini dinilai lebih cocok untuk dilaksanakan pada sebuah mu’tamar. bukan lagi seminar mengingat cukup luasnya pembahasan hal-hal yang berkaitan dengannya.
        Rasullullah, Muhammad S.A.W sudah banyak menjelaskan karakter dan watak bangsa Yahudi dan permusuhannya dengan agama Islam. Namun realitanya, saat ini banyak umat Islam yang justru terpengaruh dan takjub pada pemikiran mereka, takjub pada kebudayaan mereka, dan takjub pada politik mereka. Padahal Alllah S.W.T jelas-jelas berfirman “laqod kana lakum fi rasulillah uswatun hasanah.” Sungguh telah ada pada diri rasullullah suri tauladan bagi diri kalian. Tutur beliau di dalam pemaparan materi.
       Sementara itu, dr. Muhammad  bin Abdul Qadir Alydrus dalam mukhadorohnya menekankan perbedaan antara tasabuh dan muwalaah bil kufur. Tasabuh, seperti yang disebutkan dalam hadits nabi Muhammad S.A.W yang paling terkenal man tasyabbaha bi qaumin fahuwa minhum, bersifat umum. Sedangkan muwalaah di dalamnya mengandung cinta sehingga bnyak ayat yang melarang hal tersebut. Menurut beliau, tasabuh merupakan jalan awal menuju muwalaah, namun tidak serta-merta semua tasabuh menjadikannya muwalaah. (Munandar)

    REKONTRUKSI MANHAJ PESANTREN Oleh : Ma’arif Azis Rajiman*


    REKONTRUKSI MANHAJ PESANTREN
    Oleh : Ma’arif Azis Rajiman*
    Sejumlah tantangan dialami pesantren tradisional saat ini yaitu, tumbuhnya pesantren yang menyebarkan pemahaman Islam dengan nuansa kekerasan.
    Oleh sebab itu, Wahid Institute mengundang kiai muda se-Indonesia, untuk menghelat halaqah atau diskusi nasional yang bertujuan merancang kurikulum pendidikan Islam damai.
    “Halaqah akan dihadiri 35 kiai muda dari seluruh Indonesia,” kata Badrus Samsul Fata, ketua panitia halaqah, lewat rilisnya kepada Sindonews, Rabu (11/12/2013).
    Halaqah dengan tema Penguatan Kurikulum dan Perangkat Pengajaran Pesantren Berbasis Islam Damai, ini digelar di Hotel Sheraton Mustika, Jogjakarta dari Kamis sampai Minggu 12-15 Desember 2013.
    Di sini saya menyimpulkan kurikulum pondok pesantren, sebagai berikut:
    VISI & MISI PESANTREN
    ·        Menciptakan generasi yang berpengetahuan agama, umum dan berjiwa olah ragawan
    ·        Menghidupkan kembali nama-nama ulama Indonesia
    ·        Belajar kepada ulama muta’akhirin yang mendunia
    ·        Menguasai tiga bahasa dunia (arab, inggris, dan china)
    ·        Membentuk para hafiz dan hafizoh Qur’an
    ·        Memununculkan para Da’i yang berdakwah dari dalam
    ·        Menggabungkan dua manhaj pembelajaran (salafi dan modern)
    ·        Menyatukan masyarakat sekitar dengan ilmu pesantren
    ·        Menerapkan methode pembelajaran hadromaut
    ·        Menghidupkan ilmu agama di setiap masjid-masjid
    ·        Membahagiakankan orang yang telah wafat dengan berziaoh dan mendoakan mereka
    ·        Menggabungkan antara kurikulum Nasional dengan kurikulum pesantren
    ·        aktif mengikuti ajang-ajang perlombaan baik dari segi agama, umum dan olah raga.
    ·        Khidmat kepada kitab-kitab salaf dengan cara menerjemahkan ke dalam bahasa Indonesia
    ·        Menghidupkan sunah ziaroh  para ulama, antar pesantren dan sekolahan dan para aulia (baik yang hidup maupun yang telah wafat).
    ·        Menanamkan kecintaan kepada pondok pesantren
    KURIKULUM PEMBELAJARAN
    Tingkat Menengah pertama: Tiga Tahun Pembelajaran
    ·        Kelas Satu
    Terdapat 15 pelajaran yang terdiri dari 7 bidang study agama; fiqih, bahasa arab, hafalan Al-Qur’an, doa-doa, tashowuf, tajwid dan akhlak. Dan 8 bidang study umum; Matematika, Pendidikan KewargaNegaraan, IPA, IPS, Bahasa indonesia, Bahasa inggris, Bahasa mandarin dan kesenian budaya dan keterampilan.
    Mendalami empat bidang secara khusus: bahasa arab, bahasa inggris, bahasa mandarin dan menghafal Qur’an 10 juz (5 juz semester pertama dan 5 juz semester kedua) dari juz 1-11. Dan mendalami mafatihululum (pelajaran pembuka) di bidang fiqih. Pembelajaran dilakukan dengan dua cara; cara salafi dan cara modern, baik di bidang fiqih maupun di bidang bahasa arab.
    Menghafal: mulhatul I’rob (semester pertama) dan matan safinatunaja (semester kedua)
    ·        Kelas Dua
    Terdapat 15 pelajaran yang terdiri dari 7 bidang study agama; tafsir (semester kedua), bahasa arab, hafalan Al-Qur’an, doa-doa, tashowuf, hadist (semester dua) dan akhlak. Dan 8 bidang study umum; Matematika, Pendidikan Kewarga Negaraan, IPA, IPS, Bahasa indonesia, Bahasa inggris, Bahasa mandarin dan kesenian budaya dan keterampilan.
    Mendalami empat bidang secara khusus: bahasa arab, bahasa inggris, bahasa mandarin dan menghafal Qur’an10 juz (5 juz semester pertama dan 5 juz semester kedua) dari juz 11-21. Dan mendalami mafatihululum (pelajaran pembuka) di bidang mustholah hadist dan ulum at-tafsir. Pembelajaran dilakukan dengan dua cara; cara salafi dan cara modern. Mendalami salah 1 dari 4 bidang olah raga; sepak bola, badminton, tenis meja, voli.
    Menghafal: manzumat al-zamzami (semester pertama) dan bayquniah (semester kedua)
    ·        Kelas Tiga
    Terdapat 16 pelajaran yang terdiri dari 8 bidang study agama; aqidah, bahasa arab, akhlak,  hafalan Al-Qur’an, doa-doa, tashowuf, siroh (semester pertama) dan mantiq & usul fiqih (semester kedua). Dan 8 bidang study umum; Matematika, Pendidikan Kewarga Negaraan, IPA, IPS, Bahasa indonesia, Bahasa inggris, komputer dan kesenian budaya dan keterampilan.
    Mendalami tiga bidang secara khusus: bahasa arab, ilmu Aqidah dan menghafal Qur’an 10 juz (5 juz semester pertama dan 5 juz semester kedua) dari juz 21-30. Dan mendalami mafatihululum (pelajaran pembuka) di bidang siroh (semester pertama) dan usul fiqih & mantiq (semester kedua). Mendalami salah satu dari 4 bidang olah raga; sepak bola, badminton, tenis meja dan voli.
    Menghafal: aqidatul awam (semester pertama), lamiah ibnul wardi (semester dua).
    Catatan:
    1.      syarat kelulusan tingkat menengah pertama adalah:
    Ø  ujian hafalan: Qur’an 30 juz selama 7 hari, matan safinah, bayquniah, mulhatul i’rob, manzumat al-zamzami fi tafsir, aqidatul awam, dan lamiatulmawirdy.
    Ø  ujian tulis: bidang fiqih, aqidah, bahasa arab, mustholah hadist, ilmu tafsir, siroh, usul fiqih dan mantiq.
    Ø  Ujian praktek: Tanya jawab bahasa arab, bahasa inggris, dan bahasa mandarin dan olah raga yang sesuai di bidangnya.
    Ø  Ujian semester sesuai kurikulum yang berlaku
    2.      Syarat mendapatkan ijazah stanawiyah
    Ø  Ujian akhir nasional bidang: bahasa inggris, bahasa Indonesia, Matematika dan IPA atau IPS.
    Tingkat Menengah Atas: Tiga Tahun Pembelajaran
    ·        Kelas Satu
    Terdiri dari 14 bidang study, 5 agama; (fiqih atau hadist atau tafsir), siroh, bahasa arab dan tashowuf, dan 9 umum; Matematika, teknologi komputer, Sejarah Nasional Indonesia, kesenian, Bahasa indonesia, Bahasa inggris, olah raga kusus atau pendidikan jasmani dan kesehatan, pendidikan kewarga negaraan, dan (teknik atau kesehatan atau hukum).
    Kelas khusus terdiri dari dua bagian, tiap bagian terdiri dari tiga bidang. Setiap santri atau pelajar memilih 1 bidang dari tiap-tiap bagian.
    Ø  Bagian agama: bidang fiqih, hadist dan tafsir.
    Ø  Bagian umum: bidang kesehatan, teknik , dan hukum
    Setiap santri atau pelajar memilih dan di test (sesuai kemampuannya atau pilihannya) untuk mendalami satu bidang dari masing-masing bagian selama tiga tahun.
    Memilih satu ekstra kulikulir yang akan di ikutinya selama dua tahun.
    Menghafal:
    Ø  Bagian agama: bidang fiqih; zubad ibnu roslan 500 bait (250 semester pertama dan 250 semester kedua), bidang hadist; dan bidang hadist; alfiah iroqi 500 bait (250 semester pertama dan 250 semester kedua), bidang tafsir; alfiah qiroat.
    Mengulang hafalan yang telah di hafal baik ketika tingkat menengah pertama maupun tingkat menengah atas.
    ·        Kelas dua
    Terdiri dari 13 bidang study, 4 agama; (fiqih atau hadist atau tafsir), siroh dan tashowuf, dan 8 umum; Matematika, Sejarah Nasional Indonesia, Kesenian, Bahasa indonesia, teknologi dan komputer, Bahasa inggris, olah raga khusus atau pendidikan jasmani dan kesehahatan, Pendidikan Kewarganegaraan, dan (teknik atau kesehatan atau hukum).
    Mendalami bidang yang telah di perdalam pada kelas satu.
    Mendalami ekstra kulikuler yang telah di perdalam pada kelas satu.
    Aktif dalam perlombaan.
    Menghafal:
    Ø  sisa hafalan yang telah di hafal pada kelas satu dari masing-masing bidang: hafalan zubad (semester pertama 500-750 dan semester kedua 750-1000) atau alfiah iroqi (semester pertama 500-750 dan semester kedua 750-1000) atau alfiah ghorib Al Qur’an
    Mengulang hafalan yang telah di hafal.
    ·        Kelas tiga
    Terdiri dari 17 bidang study, 8 agama; (fiqih/hadist/tafsir), usul fiqih dan qoidah fiqih, fiqih tahawwulat dan ruddud, aqidah akhlak, metode berdakwah dan qur’an hadist, dan 9 umum; Matematika, teknologi dan computer, Sejarah Nasional Indonesia, Keterampilan tangan dan kesenian, Bahasa indonesia, Bahasa inggris, olah raga khusus atau pendidikan jasmani dan kesehatan, Pendidikan Kewarganegaraan, dan (teknik atau kesehatan atau hukum).
    Mendalami bidang yang telah di perdalam pada kelas satu dan dua tingkat menengah atas selama enam bulan.
    mengulang hafalan yang telah di hafal dari kelas satu menengah pertama sampai kelas 2 menengah atas.
    Mendalami Usul fiqih (semester pertama) dan Qoidah Fiqiah (semester kedua), Fiqih tahawulat (semester satu) dan ilmu Rudud (semester kedua).
    Mempelajari metode berdakwah atau dakwah keluar.
    Test hafalan, tulis dan praktek di bidang yang pelajar atau santri perdalam semasa tingkat menengah atas pada semester pertama.
    Pada semester kedua santri akan mendalami satu bidang yang lebih ia pahami baik itu bagian olah raga, agama atau umum.
    Membuat karya tulis yang berupa terjemahan kitab-kitab salaf.
    Test hafalan Qur’an 30 juz.
    Catatan:
    1.      syarat kelulusan tingkat menengah atas adalah:
    Ø  test tulis
    Ø  test praktek
    Ø  hafalan Qur’an 30 juz dan hafalan matan sesuai jurusan.
    Ø  karya tulis berupa yang terjemahan kitab-kitab salaf
    2.      syarat mendapatkan ijzah
    Ø  test tulis Bahasa Inggris, Bahasa Indonesia, Matematika dan kurikulum yang berlaku dari jurusan agama.
    SISTEMATIS MENGHAFAL
    1.      Menghafal Qur’an
    Dalam waktu tiga tahun santri atau pelajar wajib menghafal 30 juz, Setiap tahun menghafal 10 juz, setiap bulan menghafal 1 juz, setiap minggu menghafal 5 halaman.
    Waktu 1 tahun di gunakan: 6 bulan (semester pertama) memantapkankan hafalan 5 juz, dan 6 bulan (semester kedua) memantapkankan hafalan 5 juz, jadi 1 tahun mantap hafalan 10 juz.
    Waktu 6 bulan di gunakan: 5 bulan menghafal 5 juz, 1 bulan terakhir muroja’ah hafalan 5 juz.
    Waktu 1 minggu di gunakan: 5 hari menghafal 5 halaman, 2 hari yang lain untuk mengulang hafalan 5 halaman.
    Waktu 1 hari di gunakan: menghafal 1 halaman.
    waktu hafalan: terdapat 3 jadwal dalam sehari; jadwal menghafal (1  jam setelah sholat subuh), jadwal setoran (setengah jam setelah sholat maghrib) dan jadwal mengulan hafalan (2 jam setelah setoran dan setelah sholat isya).
    Cara menghafal: satu jam di bagi menjadi dua waktu, setengah jam 1 halaman di baca berulang-ulang secara bersamaan (setiap 2 orang), setengah jam terakhir waktu untuk menghafal (setiap 2 orang) 1 halaman.
    Cara setoran hafalan: 2 kali setoran, pertama di baca perorangan dan kedua di baca tiap 2 orang bersamaan. Kemudian tiap 2 orang setoran hafalan sehari dan dua hari yang lalu. Jadi dalam sehari setor tiga halaman.
    Cara mengulang hafalan: mengulang hafalan 2 jam. Dalam sehari mengulang hafalan 4 juz. Ini jika memiliki hafalan di atas 5 juz. Jika hafalan di bawah 5 juz maka mengulang hafalan hanya 1 jam, dan 1 jam sisanya di gunakan untuk membaca hizib Qur’an.
    2.      Menghafal Matan, Manzumat, kitab dan buku
    Pada tingkat menengah pertama santri atau pelajar di wajibkan menghafal 6 kitab; jurumiah, safinatunaja, bayquniah, manzumat zamzami, lamiah ibnul wardi dan mulhah al-I’rob
    Jurumiah dan safinah ketika kelas satu, bayquniah dan manzumat zamzami ketika kelas dua, dan mulhah al-I’rob dan lamiah ibnul wardi ketika kelas tiga.
    Pada tingkat menengah atas menghafal 3 manzumat dan matan dari masing-masing bidang: zubad yang mendalami di bidang fiqih, alfiah iroqi yang mendalami di bidang hadist, …yang mendalami di bidang tafsir.
    Cara setoran hafalan: setoran di lakukan 15 menit sebelum pelajaran di mulai.
    Cara mengulang hafalan: sebelum pelajaran mengulang hafalan pada hari itu, hari sebelumnya dan 2 hari sebelumnya. juga mengulang hafalan tingkat menengah pertama setiap sebelum sholat 5 waktu selama 10 menit (ini tingkat stanawiyah). sedangkan mengulang hafalan tingkat menengah atas di rutinkan setiap setelah sholat isya. Jadwalnya antara lain: safiah an-naja pada hari sabtu, mulhahal-I’rob pada hari minggu, manzumat zamzami pada hari senin, baiquniah pada hari selasa, aqidatul awam pada hari rabu, lamiah ibnul wardi pada hari kamis.
    EKSTRA KULIKULER
                Santri atau pelajar  memilih 1 ekstra kulikuler ketika menginjak kelas 1 menengah atas, kemudian ketika menginjak kelas 2 mengikuti lomba-lomba sesuai dengan ekstra kulikulernya.
                Terdiri dari ekstra kulikuler: MTQ (mencakup: MFQ, MKQ, MSQ), Pendidikan KewargaNegaraan, bend, Qosidah, Tekuwondo atau kungfu, pasukan pengibar bendera pusaka atau pramuka dan English area (mencakup: skrable, story telling, debat, dan broad casting)
    JADWAL-JADWAL
    Acara tahunan yang mengikut sertakan masyarakat adalah; acara perayaan tahun baru islam pada bulan Muharom, maulid pada bulan rabiul awal, ziaroh kubur terbesar pada bulan shofar, membaca shoheh bukhori pada bulan rabiul stani dan jumadil awal, khatam qiroah bukhori, rajaban pada bulan rajab.
    Sedangkan acara tahunan sekolah adalah ziaroh ulama atau tempat-tempat bersejarah atau makam-makam aulia. Awal pembelajan, semester 1 dan 2, serta hari libur mengikuti kurikulum yang berlaku. Perlombaan antar bidang olah raga dan study banding atau study tour di laksanakan pada hari-hari libur.
    Liburan 2 minggu setelah ujian semester.
    Mengamalkan puasa bait (13,14,15) setiap bulan.
    Dalam seminggu 6 hari di gunakan untuk belajar, libur hanya pada hari jum’at dan acara-acara besar islam lainnya, hari sabtu awal pelajaran, hari senin mengadakan upacara, hari kamis mengadakan senam kesehatan jasmani, hari kamis ekstra kulikuler, malam jum’at maulid, jum’at pagi pembacaan burdah. Mengadakan pelajaran umum pada malam kamis dengan masyarakat.
    Dalam sehari terdapat 9 jam; setelah subuh (05.00-06.00), isyroq (06.00-07.00), jam duha 1 (08.00-09.00), duha 2 (09.00-10.00), sebelum dzuhur (11.00-12.00), setelah dzuhur (13.00-13.45), setelah ashar (16.00-17.00), setelah maghrib (18.30-19.30), setelah isya (20.00-21.00).
    4 waktu untuk istirihat; setelah isyroq (07.00-08.00),  setelah jam pelajaran ba’da zuhur (14.00-15.00), setelah ashar (17.00-18.00), dan setelah mengulang pelajaran (22.00-03.30).
    3 waktu untuk makan; makan pagi (setelah isyroq), makan siang (sebelum zuhur) kecuali hari jum’at (setelah jumatan), makan malam (setelah jam pelajaran ba’da isya).
    mempelajari pelajaran yang akan di pelajari esok hari atau mengulang pelajaran yang telah di pelajari setelah makan malam (21.00-22.00).
    Dalam 9 jam pelajaran terdiri dari: 1 jam menghafal, 2 jam mengulang pelajaran dan setoran, 1 jam olah raga, 2 jam pelajaran agama, 1 jam umum, 1 jam pelajaran tambahan dan 1 jam pelajaran kurikulum.
    *)Pemakalah adalah santri Ribath Hauthoh, dan aktiv sebagai anggota PPI Hadhramaut
    Pemuda dan Dinamisasi Pemikiran dalam Menjawab Tantangan Zaman
    Pemuda dan Dinamisasi Pemikiran dalam Menjawab Tantangan Zaman
    Kemajuan suatu peradaban sangat ditentukan oleh SDM yang memadai, terutama dalam hal pemikiran, tanpa meniadakan aspek lain yang tak kalah penting. Dalam hal ini masyarakat terkatagorikan dalam tiga kelompok. Namun dalam peranannya, pemuda sebagai kelompok yang mewakili masyarakat kelas menengah secara umum memiliki posisi yang sangat urgen dalam menjalankan hal itu. Tak terkecuali dalam menjaga stabilitas Islam sebagai sebuah ajaran yang komplek dan komprehensif dalam mencakup semua aspek kehidupan.

      Namun seiring perkembangan zaman, para pemuda dihadapkan pada persoalan-persoalan yang terus mengalami perubahan sehingga menuntut adanya penyegaran-penyegaran dalam ajaran Islam itu sendiri.  Disadari atau tidak, tantangan semacam ini akan berimbas pada peta pemikiran yang juga harus berjalan seimbang dengan perubahan zaman tersebut dalam upaya mengawal stabilitas Islam tanpa menganulir nilai-nilai dasar yang terkandung dalam ajaran Islam. Untuk menjawab tantangan tersebut,  Jumat  15 November  2013 PPI Hadramaut sukses mengadakan seminar dengan tema ” Asy-Syabab wa Tahaddiyatul Ashri wa Dauruhum fi Nushrotil Islam”, yang menghadirkan dua narasumber ; yaitu Dr. Muhammad bin Abdul Qadir al-Idrus (Dekan Fakultas Syariah wal Qanun Universitas al-Ahgaff) dan Dr. Alawi bin Hamid bin Syihabud din (Dosen Ilmu Hadis Universitas Hadhramaut).

    Dimulai pukul 20.45 KSA, Imam Nawawi yang didaulat sebagai moderator, membuka 
    acara dengan mengutip perkataan Syekh Mushtafa al-Ghulayani yang tertuang dalam kitabnya Idhaatun Nasyiin, “Wahai para pemuda, di tanganmulah nasib sebuah bangsa. Dan pada hentakan kakimulah, kemajuan suatu bangsa bertumpu !

      Diawali oleh Dr. Alawi sebagai pembicara pertama, beliau mengatakan bahwa pemuda adalah merupakan salah satu fase yang sangat penting dalam membangun karakter seseorang. Berawal dari fase inilah fase berikutnya akan ditentukan ,sehingga mengoptimalkan potensi yang ada dan tidak menyia-nyiakan waktu dan kesempatan adalah hal mutlak yang harus dipenuhi untuk membentuk pemuda-pemuda yang kompeten dalam menjaga nilai-nilai keislaman yang semakin hari terus mengalami benturan-benturan permasalahan baru yang cendrung bersifat kikinian. Selain itu, corak pemikiran para pemuda sudah harus dapat menyesuaikan dengan tuntutan zaman sehingga dapat mengakomodir permasalahan-permasalahan yang timbul,  untuk kemudian dapat mereka selesaikan dengan tetap berpegang pada nilai-nilai dasar dalam Islam.

      Lebih lanjut beliau menjelaskan bahwa seorang pemuda selayaknya menjadi “Ibnuz Zaman” yaitu anak ideologis zaman. Dalam artian, mereka harus mampu mengoptimalkan setiap pemikiran yang telah ada dan mampu menyerap pemikiran-pemikiran lain selama tidak bertentangan dengan nilai-nilai Islam. Sehingga mereka telah mampu dan siap untuk menjawab kebutuhan-kebutuhan dan tantangan pada zaman modern ini.  

      Dalam menjawab tantangan demi tantangan tersebut, seorang pemuda sudah harus memiliki kemampuan dalam memahami Islam melalui kajian-kajian mendalam terhadap ajarannya. Karena hanya modal itulah, ia akan mampu berdialog langsung dengan kejadian-kejadian yang terjadi di era modern. Sudah seharusnya, menurut beliau, para pemuda saat ini terampil dalam menggunakan alat-alat komunikasi sebagai sarana untuk sampai para satu taraf dimana taraf tersebut tidak pernah bisa dicapai pada zaman dahulu sebab keterbatasan-keterbatasan yang terjadi.
      Ia lantas memaparkan kiprah sejumlah pemuda yang berperan penting dalam kebangkitan sejarah Islam. Ali bin Abi Tholib, Abdullah bin Abu Bakar ash-Shiddiq, ataupun ‘Umair bin Abi Waqos, adalah merupakan segelintir sahabat yang memulai perjuangannya dalam membela islam sejak masih muda. Bahkan diriwayatkan bahwa suatu ketika ‘Umair Bin Abi Waqos ingin mendampingi Nabi maju kemedan perang namun Nabi Muhammad melarang beliau ikut serta sebab umurnya yang masih kecil, hingga akhirnya ‘Umair Bin Abi Waqas menangis sebab tak diizinkan nabi untuk mengikuti perang. Namun pada akhirnya nabi mengizinkan beliau ikut perang dan beliau masih berumur 16 tahun.

      Sedangkan  narasumber kedua, Dr. Muhammad Abdul Qadir al-Idrus, memaparkan beberapa tantangan yang harus disikapi serius oleh pemuda masa kini, khususnya para pelajar ilmu syariah. Diantaranya adalah ; pertama, kemampuan mengaktualisasikan ilmu pengetahuan yang didapat ke dalam realitas kekinian. Kedua, memanfaatkan peran media sebagai sarana untuk berdakwah.

      Dalam hal ini, jebolan Universitas Baghdad tersebut mewanti-wanti agar pemuda memiliki jati diri di tengah arus media yang pesat. “Kalian harus mempengaruhi, bukan justru terseret arus,” tegasnya. Ia sangat menyayangkan, karena media yang ada saat ini justru semakin memecah belat umat Islam. Karenanya, menurut Dr. Muhammad, peran pelajar ke depan adalah bagaimana bisa merintis jalan untuk mewujudkan persatuan dan menebarkan nilai ukhuwah.


      Acara seminar ilmiah dilanjutkan dengan dialog interaktif hingga pukul 23.00 KSA. Seminar ini juga sekaligus menutup serangkaian acara yang dihelat PPI Yaman cabang Hadhramaut dalam rangka memperingati Hari Pahlawan. Akhir seminar ditutup dengan penyerahan hadiah penghargaan kepada para juara dalam beberapa lomba yang dihelat beberapa hari sebelumnya. Antara lain ; kompetisi sepak bola Piala Pemuda, lomba baca puisi, dan cerita kepahlawanan. (Tim Reportase PPI Hadhramaut 2013).

    RSS
    Follow by Email
    YouTube
    Instagram
    Telegram
    WhatsApp